browser icon
You are using an insecure version of your web browser. Please update your browser!
Using an outdated browser makes your computer unsafe. For a safer, faster, more enjoyable user experience, please update your browser today or try a newer browser.

Wisata Keju Belanda di Alkmaar

Posted by Rizka Maydita on September 16, 2011

Kaasmuseum

Selain terkenal dengan kincir angin, tulip, dan bakiak atau kelompen kayu, Negeri Belanda boleh dibilang identik dengan keju. Hidangan yang berasal dari susu sapi ini disukai banyak kalangan karena rasanya dan kandungan gizinya.

Sebagian besar tanah di Belanda berada di bawah permukaan laut. Hal ini membuat iklim di negara itu sangat cocok untuk menghasilkan rumput yang baik.

Dengan mengkonsumsi rumput yang berkualitas, sapi-sapi di negeri kincir angin itu dapat memproduksi susu bermutu tinggi. Akibatnya keju Belanda yang dibuat dari susu sapi tadi menjadi terkenal karena kualitasnya.

Sebagai pecinta keju, dari dulu Saya penasaran untuk mencicipi keju langsung dari tempatnya di Belanda. Karenanya, segera setelah menginjakkan kaki di Amsterdam, ibukota Belanda, Saya tidak menyia-nyiakan waktu untuk mencari info tempat berburu keju.

Menurut salah satu agen wisata di Amsterdam, saat musim panas seperti sekarang ini adalah saat yang tepat untuk menuju kota Alkmaar. Disana ada Hollands Kaasmuseum atau Museum Keju Belanda dan juga pasar tradisional keju.

Tapi pasar keju ini hanya buka pada hari Jumat minggu pertama bulan April sampai September dari jam 10 pagi hingga 12.30. Untung bagi Saya, karena datang ke Belanda tepat pada saat pasar tersebut dibuka.

Menuju Alkmaar hanya memakan waktu sekitar 30 menit menggunakan kereta dari Amsterdam. Jumat pagi itu, jalan-jalan disekitar Hollands Kaasmuseum atau Museum Keju Belanda tadi sudah banyak dipenuhi wisatawan yang berlalu lalang dengan kamera mereka.

 

Atraksi jual-beli keju

Sekitar jam 10 pagi, tepat di depan alun-alun Kaaasmuseum, sekelompok orang terlihat mengangkut bongkahan keju berwarna oranye dengan tandu. Mereka mengenakan kemeja berwarna putih dan topi berpita.

Keju-keju tadi mereka letakkan berjejer-jejer di tengah lapangan dan kemudian ditimbang. Awalnya Saya kira keju-keju itulah yang akan dijual untuk umum.

Nyatanya, tujuan utama pasar keju tradisional di Alkmaar bukan untuk menjual keju. Tetapi untuk memperlihatkan perdagangan keju di masa lalu.

Atraksi yang Saya lihat pagi itu merupakan pertunjukan aktivitas jual beli keju di masa lalu. Perdagangan keju di Alkmaar selalu dilakukan di alun-alun depan Hollands Kaasmuseum sejak abad ke-16.

 

Keju di Alkmaar

 

Penjualan keju di pasar tradisional yang berlangsung sejak dulu itu memang sengaja untuk dilestarikan dan ditampilkan sebagai atraksi turis. Dan pertunjukan ini terbuka gratis bagi umum.

Tapi kalau keju-keju tadi tidak untuk dijual, untuk apa jauh-jauh ke Alkmaar?. Jangan khawatir… Meski keju di pasar tradisional tadi tidak untuk dijual, pengunjung tetap bisa mencicipi beraneka keju dan membeli keju di kios-kios yang terletak di sekitar alun-alun tadi.

Uniknya, para penjual di kios keju ini banyak yang mengenakan baju tradisional Belanda, lengkap dengan kelompen kayunya. Ada beragam keju yang dijual disana, mulai yang porsi mini dengan ukuran sekitar 2cm, hingga yang berbentuk seperti bola. Rasanya pun macam-macam. Biasanya sepotong keju dijual dengan harga 5 Euro.

 

Penjual Keju

 

Keju-keju ini ada yang dicampur dengan stoberi, jeruk, ikan, bahkan yang dilapisi kulit daging seperti sosis. Keju berbentuk seperti sosis ini yang jadi favorit Saya. Rasanya unik, seperti makan sosis tapi isinya keju.

Asyiknya di pasar keju ini, pengunjung bisa mencicipi keju gratis yang dijual di berbagai kios. Ternyata keju-keju yag dijual di Alkmaar sebagian besar rasanya lebih manis, dibanding keju yang biasa Saya beli di Indonesia.

Menurut salah seorang pedagang disana, keluarganya sudah membuat dan menjual keju secara turun temurun  berdasarkan resep yang sudah berumur ratusan tahun. Dulunya, keju-keju ini dibuat dengan tangan oleh para istri petani di Alkmaar. Namun karena permintaan yang makin meningkat, keju-keju Alkmaar diproduksi dengan skala lebih besar di pabrik keju.

Kalau sudah puas menyantap keju, pengunjung bisa masuk ke dalam Museum Keju. Disana kita bisa melihat film tentang proses pembuatan dan perdagangan keju dari masa ke masa. Berbagai alat tradisional untuk membuat keju juga dipamerkan di dalam museum.

Selain itu, jalan-jalan berburu suvenir khas Belanda di Alkmaar juga tidak kalah asyiknya. Atau menyusuri kanal-kanal di Alkmaar yang cantik sambil menikmati bekal camilan keju berkulit sosis seperti yang Saya beli tadi.

Ah, akhirnya terpuaskan juga rasa penasaran Saya akan keju Belanda…

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

* Copy this password:

* Type or paste password here:

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>